06
Des
12

Perampasan Aset Tanpa Tuntutan Pidana

cover buku M YUSUF 2012

 

Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan 

Perampasan Aset Tanpa Tuntutan Pidana : Solusi Pemberantasan Korupsi di Indonesia 

xx + 265 hlm + Bibliografi + Indeks, 16 cm x 24 cm

Cetakan pertama, Nopember 2012

Hak Cipta@ DR. Muhammad Yusuf, S.H., M.M.

Penerbit

Pustaka Juanda Tigalima

Jl. Ir. H. Juanda No. 35

Jakarta 10120

Tataletak

Edi Nasution

Foto Sampul

IMPACT Wawancara Peter Gontha dengan Ketua PPATK Muhammad Yusuf

ISBN 978-979-18386-4-1

HAK CIPTA DILINDUNGI UNDANG-UNDANG 

 

RESENSI

B

anyak kalangan yang sependapat bahwa tindak pidana korupsi di Indonesia telah berkembang secara sistemik dan meluas. Bagi sebagian dari masyarakat kita mungkin praktik korupsi sekarang tidak lagi dipandang sebagai “perbuatan melawan hukum” (onrechmatige daad) karena saking sering dan biasanya terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Apabila ditinjau dari sisi kehidupan sosial-kemasyarakatan, tindak pidana korupsi merupakan“benalu sosial” yang merusak struktur pemerintahan, serta menjadi penghambat utama terhadap jalannya pemerintahan dan pembangunan nasional. Dalam praktiknya tindak pidana korupsi memang sangat sukar bahkan hampir tidak mungkin diberantas habis sama sekali oleh karena di samping cukup sulit mengadakan pembuktian-pembuktian yang eksak, praktik korupsi juga tidak begitu mudah dideteksi dengan dasar-dasar hukum yang pasti.

Menurut Juru Bicara KPK, Johan Budi, sebagian besar tindak pidana korupsi yang merugikan keuangan negara berkaitan dengan APBN/APBD. Sejak tahun 2004, ada lima tipe korupsi yang mengemuka, yaitu: (1) berkaitan dengan pengadaan barang dan jasa, dimana lebih dari 60 persen yang ditangani KPK terkait pengadaan barang dan jasa, contohnya mark up (penggelembungan harga) dan penyalahgunaan kewenangan; (2) berupa pungutan-pungutan liar oleh pejabat atau penyelenggara Negara; (3) terkait perizinan, yang biasanya terjadi transaksi pemberian uang ke bupati-bupati atau pejabat daerah terkait penerbitan izin tertentu; (4) terkait dengan penyalahgunaan anggaran; dan (5) korupsi yang berupa suap-menyuap (Kompas.com, 15 September 2012).

yusuf1Mulai sejak awal kepemimpinannya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah menabuh “genderang perang” terhadap praktik korupsi. Namun demikian, berdasarkan data Transparency International Indonesia menunjukkan bahwa masalah korupsi belum teratasi dengan baik dan hingga 2011 Indonesia masih berada di peringkat 100 dari 183 negara dalam Indeks Persepsi Korupsi. Artinya, belum ada perubahan yang cukup signifikan dalam upaya pencegahan dan pemberantasan praktik korupsi di Indonesia. Pengalaman Indonesia dan negara-negara lain menunjukkan bahwa kegiatan mengungkap tindak pidana, menemukan pelaku dan menjebloskannya ke dalam penjara dengan pendekatan konvensional follow the suspect, ternyata belum cukup efektif untuk menekan tingkat kejahatan jika tidak disertai dengan upaya untuk menyita dan merampas hasil dan instrumen tindak pidana. Karena membiarkan pelaku tindak pidana tetap menguasai hasil dan instrumen tindak pidana akan memberi peluang bagi pelakunya atau orang lain yang memiliki keterkaitan dengan pelaku tindak pidana untuk menikmati hasil tindak pidana dan juga menggunakan kembali instrumen tindak pidana atau bahkan mengembangkan tindak pidana yang pernah dilakukan dan tindak pidana lainnya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menyetujui dan menetapkan sejumlah konvensi yang berkaitan dengan upaya menekan tingkat kejahatan, antara lain United Nation Convention Against Illicit Trafic in Narcotic Drugs and Phychotropic Substances (1988), United Nations Convention on Transnational Organized Crime (UNTOC, 2000), dan United Nation Convention Against Corruption (UNCAC, 2003). Selain itu ada pula rekomendasi yang dikeluarkan oleh Financial Action Task Force (FATF). Salah satu bagian penting dari konvensi-konvensi PBB dan rekomendasi FATF tersebut adalah adanya pengaturan yang berkaitan dengan penelusuran, penyitaan dan perampasan hasil dan instrumen tindak pidana, termasuk juga kerjasama internasional dalam rangka pengembalian hasil dan instrumen tindak pidana kepada “negara korban”, dengan pendekatan follow the money (“mengikuti aliran uang”) sebagai paradigma baru dalam rezim anti pencucian uang (AML Regime). Beberapa negara yang telah menetapkan undang-undang mengenai perampasan hasil dan instrumen tindak pidana, antara lain Pemerintah Inggris pada tahun 2002, Pemerintah Australia juga pada tahun 2002, dan Pemerintah Selandia Baru pada tahun 2005. Ketentuan baru ini membuka kesempatan yang sangat luas bagi aparat penegak hukum untuk menyita dan merampas instrumen dan aset hasil tindak pidana.

Dalam peraturan perundang-undangan yang pernah berlaku di Indonesia memang sudah sejak lama dikenal ketentuan mengenai “perampasan aset”. Peraturan Penguasa Perang Pusat Nomor: PRT/PEPERPU/013/1958 tentang Pengusutan, Penuntutan dan Pemeriksaan Perbuatan Korupsi dan Pemilikan Harta Benda, adalah ketentuan yang pertama sekali menggunakan istilah “korupsi”. Di dalamnya terdapat pengaturan yang memberikan kekuasaan kepada pemilik harta benda untuk menyita harta benda seseorang atau suatu badan apabila setelah mengadakan penyelidikan yang seksama berdasarkan keadaan tertentu dan bukti-bukti lainnya memperoleh dugaan yang kuat, bahwa harta benda itu termasuk dalam harta yang dapat disita dan dirampas.

Kemudian ada pula Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1960 tentang Pengusutan, Penuntutan, dan Pemeriksaan Tindak Pidana Korupsi, yang mengatur segala harta benda yang diperoleh dari korupsi dirampas, dan terdakwa dapat juga diwajibkan membayar uang pengganti yang jumlahnya sama dengan harta benda yang diperoleh dari korupsi.

Sementaara Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1971 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, memberikan kewenangan kepada Hakim untuk melakukan perampasan aset atas seorang yang meninggal dunia, sebelum atas perkaranya ada putusan yang tidak dapat diubah lagi, telah melakukan suatu tindak pidana korupsi, maka Hakim atas tuntutan Penuntut Umum, dengan putusan Pengadilan dapat memutuskan perampasan barang-barang yang telah disita. Putusan ini dikeluarkan sebagai suatu penetapan hakim (beschikking) dan juga perampasan asset sebagai bentuk hukuman tambahan.

Selanjutnya Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001, mengatur secara relatif lebih lengkap mengenai penyitaan dan perampasan hasil dan instrumen tindak pidana korupsi. Undang-Undang ini telah mengatur ketentuan mengenai pembalikan beban pembuktian terhadap perolehan harta yang kekayaan. Dalam hal terdakwa tidak dapat membuktikan tentang kekayaan yang tidak seimbang dengan penghasilannya atau sumber penambahan kekayaannya, maka keterangan tersebut dapat digunakan untuk memperkuat alat bukti yang sudah ada bahwa terdakwa telah melakukan tindak pidana korupsi (Pasal 37 (4)). Ketentuan pembebanan bukti terbalik dalam Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (UU PTPK) tersebut dilakukan dalam proses perkara pidana dan dikaitkan dengan proses  pidana itu sendiri. Sehingga, apabila terdakwa dibebaskan atau dinyatakan lepas dari segala tuntutan hukum dari perkara pokok, maka tuntutan perampasan harta benda harus ditolak oleh hakim (Pasal 37 B). Namun demikian, menurut Romli Atmasasmita (2010:6) terdapat beberapa faktor penghambat UU PTPK dalam upaya perampasan aset, antara lain: Pertama, terkait pemberlakukan Pasal 18 UU PTPK yang belum dapat berjalan secara efektif karena batasan kewenangan Jaksa Penuntut Umum dalam melakukan pembuktian terhadap kasus tindak pidana korupsi, seperti dalam kaitan dengan penyitaan terhadap harta terpidana baik langsung ataupun tidak langsung belum secara tegas diatur dalam undang-undang sehingga Jaksa Penuntut Umum belum memiliki kewenangan yang cukup kuat untuk melakukan perampasan aset hasil tindak pidana korupsi. Kedua, bentuk dan batasan harta yang dapat disita oleh jaksa juga belum diatur secara terinci sehingga jaksa mengalami kesulitan dalam melakukan penyitaan. Ketiga, faktor penghambat lainnya adalah belum adanya aturan secara rinci dan memadai mengenai mekanisme pembuktian terbalik dalam rangka perampasan aset.

Untuk mengtasi persoalan tersebut di atas, terdapat terobosan atau pengaturan baru mengenai mekanisme perampasan aset hasil tindak pidana, termasuk hasil kejahatan korupsi, yakni terobosan dengan memasukkan sistem perampasan yang memungkinkan dilakukannya pengembalian aset hasil tindak pidana melalui mekanisme gugatan terhadap aset yang berasal dari tindak pidana atau instrumen kejahatan yang menekankan perampasan aset hasil tindak pidana atau dikenal dengan NonConviction Based (NCB) Asset Forfeiture atau civil forfeiture. Dalam mekanisme ini, adanya pelaku kejahatan yang dinyatakan secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan kejahatan berdasarkan suatu putusan pengadilan bukan merupakan prasyarat yang harus dipenuhi guna dilakukannya perampasan aset baik sarana maupun hasil tindak pidananya.

Dengan mekanisme ini pula maka terbuka kesempatan yang luas untuk merampas segala aset yang diduga merupakan hasil pidana (proceed of crimes) dan aset-aset lain yang patut diduga akan digunakan atau telah digunakan sebagai sarana (instrumentalities) untuk melakukan tindak pidana. Mekanisme baru ini juga dapat digunakan sebagai alternatif untuk memperoleh kompensasi atau uang pengganti atas adanya kerugian negara. Dengan demikian maka sekalipun aset yang baru diketemukan di kemudian hari dan tidak tercantum dalam daftar aset yang dapat disita atau dirampas berdasarkan putusan pidana yang sudah inkracht, namun tetap dapat disita dan dirampas melalui mekanisme perampasan aset tanpa tuntutan pidana ini. Ketentuan NCB Asset Forfeiture atau civil forfeitureini sangat urgen untuk segera diterapkan dengan harapan dapat menjadi solusi pemberantasan tindak pidana korupsi di Indonesia.

Penyelamatan uang negara dari praktik korupsi telah medapat sorotan tajam dari kalangan internasional, diantaranya melalui keberadaan Konvensi PBB Anti Korupsi Tahun 2003 (UNCAC), adalah suatu instrumen yang melengkapi Konvesi PBB Mengenai Anti Kejahatan Terorganisir Transnasional (UNTOC, 2000). Melalui UNCAC ini diperkenalkan serangkaian standar, tindakan dan aturan yang komprehensif untuk diterapkan oleh semua negara guna memperkuat rezim hukum dan peraturan perundang-undangan terkait pemberantasan korupsi. Konvensi ini juga membuat terobosan besar dengan dipersyaratkannya Negara Peserta untuk mengembalikan aset yang diperoleh melalui korupsi kepada negara asal dari mana aset tersebut dicuri. Salah satu cara untuk mencegah, melindungi, dan mengembalikan hak-hak masyarakat dari akibat tindak pidana korupsi adalah melalui  perampasan aset hasil tindak pidana korupsi tanpa melalui tuntutan pidana (NCB Asset Forfeiture).

NCB Asset Forfeitureadalah alat penting dalam pengembalian aset (asset recovery),  khususnya dalam mengungkap kekayan yang tidak wajar di negara-negara berkembang yang tingkat korupsinya tinggi. Di beberapa yurisdiksi,  NCB Asset Forfeiture ini juga disebut sebagai “civil forfeiture”, “in rem forfeiture”, atau “objective forfeiture”, adalah tindakan melawan aset itu sendiri (misalnya, Negara vs. $100.000), bukan terhadap individu (in personam). NCB Asset Forfeiture adalah tindakan yang terpisah dari setiap proses pidana, dan membutuhkan bukti bahwa suatu “properti” (harta kekayaan) itu “tercemar” (ternodai) oleh tindak pidana.

yusuf2Perampasan aset tanpa tuntutan pidana ini dalam penerapannya memiliki beberapa kegunaan untuk ditujukan kepada beberapa kasus yang mana perampasan secara pidana tidak dapat dilakukan, diantaranya: (1) pelaku tindak pidana adalah buron atau dalam pelarian. Dalam hal ini peradilan pidana tidak dapat memutuskan sanksi pidana tanpa kehadiran pelaku; (2) 5erpidana meninggal dunia sebelum adanya putusan pidana terhadapnya; (3) pelaku tindak pidana kebal hukum; (4) pelaku tindak pidana begitu kuat dan berkuasa sehingga penyelidikan kriminal atau penuntutan adalah tidak realistis atau tidak mungkin dilakukan; (5) pelaku tindak pidana tidak diketahui dari aset yang ditemukan (misalnya, aset yang ditemukan di tangan seorang kurir yang tidak terlibat dalam komisi dari tindak pidana). Jika aset berasal dari kejahatan, seorang pemilik atau pelanggar mungkin tidak mau mengakui karena takut bahwa ini akan menyebabkan tuntutan pidana. Ketidakpastian ini membuat penuntutan pidana terhadap pelanggar sangat sulit, dan mustahil; dan (6) aset  yang  dialihkan  kepada  pihak  ketiga  yang  tidak ikut serta dalam tindak pidana tetapi sadar-atau sengaja terhadap fakta bahwa aset itu hasil kejahatan. Perampasan aset pidana  tidak akan dapat dilakukan dikarenakan ada hak-hak yang dimiliki oleh pihak ketiga itu. Implikasi terhadap aset tersebut yang tidak dapat dilanggar, sedangkan  perampasan aset secara in rem dapat mengambil alih aset dari pihak ketiga tanpa melakukan pelanggaran hak-hak pihak ketiga.

Upaya pengembalian aset hasil korupsi dengan pendekatan NCB Asset Forfeiture dapat diterapkan oleh negara yang menganut sistem common law dan  civil law. Dasarnya adalah Pasal 54 ayat 1 huruf c UNCAC yang mengharuskan semua Negara Pihak untuk mempertimbangkan mengambil tindakan-tindakan yang dianggap perlu sehingga perampasan aset hasil korupsi dimungkinkan tanpa proses pidana dalam kasus-kasus di mana pelanggar tidak dapat dituntut dengan alasan kematian, pelarian atau tidak ditemukan atau dalam kasus-kasus yang lainnya.

Dalam pelaksanaanya, NCB Asset forfeiture  memerlukan peraturan dan pembuktian serta prosedural yang sangat rinci. Dalam upaya pemberantasan korupsi, penting untuk memiliki peraturan perundang–undangan yang cukup fleksibel agar dapat mengikuti perubahan zaman. Adapun undang–undang, peraturan administratif serta peraturan prosedur dalam NCB Asset Forfeiture secara karakteristik, menurut  Theodore S. Greenberg et.al (2009:33), harus mencakup : (1) investigasi, termasuk metode untuk memperoleh bukti–bukti; (2) penelurusan, yang diperlukan oleh pemerintah untuk memperkuat fakta–fakta pada kasusnya; (3) penahanan dan perampasan aset, termasuk jangka waktu dari penahanan dan perampasan serta kemampuan untuk mengupayakan perpanjangan waktu yang disetujui secara yudisial; (4) Perampasan aset. Dalam membangun sebuah sistem perampasan, setiap yurisdiksi perlu mempertimbangkan apakah perampasan aset in rem dapat dimasukkan ke dalam hukum yang berlaku (Lex Generalis) atau dibuat Undang-Undang yang terpisah (Lex Specialis).

Kesimpulan yang dibuat oleh penulis buku ini ada dua. Pertama, kebijakan hukum perampasan aset tanpa tuntutan pidana (NCB Asset forfeiture) sesuai dengan Konvensi PBB Anti Korupsi Tahun 2003 dapat digunakan untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi perampasan aset tindak pidana karena kebijakan hukum tersebut membuka kesempatan luas untuk merampas segala aset yang diduga merupakan hasil dari tindak pidana (proceed of crimes), serta aset-aset lain yang patut diduga sebagai pengganti aset hasil tindak pidana atau telah digunakan sebagai sarana untuk melakukan tindak pidana. Diperlukannya ketentuan perampasan aset tanpa tuntutan pidana adalah untuk mengatasi kendala pengembalian aset melalui mekanisme pidana (in personam), sehingga walaupun tersangka atau terdakwa meninggal dunia, melarikan diri, sakit permanen, atau tak diketahui keberadaannya, penyitaan dan perampasan aset hasil pidana tetap dapat dilakukan secara adil karena melalui pemeriksaan pengadilan dengan menjunjung tinggi due process of law. Dalam perkembangannya beberapa Negara telah menerapkan sistem perampasan melalui prosedur tuntutan terhadap bendanya (NCBAsset Forfeiture) tanpa didasarkan pada kesalahan pemilik aset tersebut. Dengan demikian keberadaan atau urgensi dari Undang-Undang atau ketentuan khusus yang mengatur menganai perampasan aset tindak pidana sangat penting karena mekanisme pengembalian aset tindak pidana saat ini belum memadai.

Kedua, penerapan perampasan aset berdasarkan Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana Telah Diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 memberikan tiga jalan atau tiga cara berkenaan dengan perampasan aset hasil tindak pidana yang menimbulkan kerugian keuangan Negara. Ketiga jalan dimaksud yaitu perampasan melalui jalur pidana, perampasan melalui jalur gugatan perdata dan perampasan aset melalui Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (UU TPPU). Konsep perampasan aset yang ada saat ini adalah perampasan aset berdasarkan sistem hukum pidana Indonesia melalui putusan pengadilan yang telah memiliki kekuatan hukum tetap (inkracht van gewisjde). Berdasarkan penghitungan dari BPK, KPK, Kejaksaan dan Kepolisian terlihat bahwa kerugian keuangan negara atas perkara tindak pidana korupsi cukup besar sedangkan pengembalian keuangan negara masih belum maksimal sehingga diperlukan upaya yang lebih dari aparat penegak hukum dalam pengembalian kerugian keuangan negara. Berdasarkan beberapa putusan di atas, terbukti bahwa pendekatan hukum pidana secara konvensional yang didasarkan pada adanya kesalahan terdakwa saja belum efektif, karena pembuktian dalam pidana sulit, dimana pembuktiannya mencari kebenaran materil. Selain pendekatan hukum pidana, penggunaan pendekatan hukum perdata konvensional juga belum maksimal karena proses perdata menganut sistem pembuktian formil yang dalam prakteknya bisa lebih sulit daripada pembuktikan materiil. Dengan demikian penerapan perampasan aset berdasarkan Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana Telah Diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 belum berhasil secara maksimal untuk mengembalikan kerugian keuangan negara sehingga diperlukan suatu kebijakan hukum dalam upaya pengembalian kerugian keuangan negara dimaksud melalui  perampasan aset tanpa tuntutan pidana sesuai dengan Konvensi PBB Anti Korupsi Tahun 2003.

yusuf3Sehubungan dengan kesimpulan tersebut di atas, penulis menyarakan 4 (empat) hal yang cukup penting untuk diperhatikan. yaitu: (1) perlu adanya komitmen dan kesungguhan dari aparat penegak hukum dalam menangani tindak pidana korupsi terutama dalam proses perampasan aset kemudian penegak hukum diharapkan lebih meningkatkan kinerjanya sehingga dapat secara optimal mengembalikan kerugian keuangan negara; (2) untuk lebih mengefektifkan upaya perampasan aset hasil tindak pidana korupsi melalui UU TPPU khususnya Pasal 67 UU TPPU, diperlukan adanya hukum acara yang disusun dalam bentuk Peraturan Mahkamah Agung tentang Hukum Acara Pasal 67 UU TPPU yang memberikan pedoman kepada penyidik, penuntut umum, dan hakim dalam pengimplementasiannya; (3) salah satu upaya lainnya, yang diharapkan dapat lebih mengefektifkan perampasan aset hasil tindak pidana korupsi, penulis menyarankan agar konsep illicit enrichment menjadi salah satu materi dari RUU tentang Perampasan Aset Tindak Pidana; dan (4) mengingat perampasan aset merupakan bagian penting dalam pencegahan dan pemberantasan tindak pidana, khususnya tindak pidana korupsi, dan juga pertimbangan akan kebutuhan perangkat hukum yang memadai dalam memerangi tindak pidana korupsi dan efektifitas upaya pemulihan kerugian keuangan negara, maka pemerintah perlu mendorong agar pembahasan  RUU Perampasan Aset Tindak Pidana dengan Dewan Perwakilan Rakyat menjadi prioritas dan segera disahkan dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Dalam Sambutan Ketua KPK Abraham Samad pada buku ini mengemukakan bahwa kehadiran buku yang ditulis oleh Kepala PPATK Dr. Muhammad Yusuf, SH, MM ini perlu perlu diapresiasi mengingat masih sedikitnya literatur yang membahas mengenai ketentuan NCB Asset Forfeiture. KPK sebagai salah satu lembaga penegak hukum yang menangani proses penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan terhadap tindak pidana korupsi, menyambut baik ide bahwa solusi pemberantasan korupsi dapat dilakukan melalui perampasan aset tanpa tuntutan pidanaberdasarkan sistem hukum common law. Sebagaimana diketahui, sistem hukum Indonesia saat ini belum mengatur mengenai perampasan aset hasil tindak pidana tanpa putusan pengadilan dalam perkara pidana. Indonesia hanya mengenal perampasan aset dalam sistem hukum pidana yang hanya dapat dilaksanakan melalui putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap (Inkrach) dan melalui gugatan perdata sebagaimana dimaksud dalam UU No. 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No. 20 Tahun 2001. Meskipun demikian, KPK senantiasa berusaha untuk mengoptimalkan upaya penelusuran harta kekayaan dan penelusuran transaksi aliran dana yang diduga berasal atau berkaitan dengan tindak pidana korupsi yang ditangani dalam upaya pengembalian kerugian negara yang ditimbulkan dari tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh para pelaku tindak pidana korupsi. Dalam sistem perampasan aset, sangat penting adanya aspek penelusuran aset dan pengembalian kerugian negara, yaitu upaya untuk mengidentifikasi dan memetakan aset atau harta kekayaan tersangka dan pihak-pihak lain yang diduga terkait dengan tersangka sehubungan dengan tindak pidana korupsi yang dipersangkakan, yang ditindaklanjuti dengan serangkaian kegiatan penyelidikan dan penyidikan dalam upaya pengembalian kerugian keuangan negara yang ditimbulkan sebagai akibat terjadinya tindak pidana korupsi yang dipersangkakan terhadap tersangka.

Sementara menurut Kapolri Jenderal Timur Pradopo dalam Sambutan pada buku ini,  bahwa secara substansi buku ini sangat menarik karena mengulas tentang pentingnya perubahan orientasi penanganan tindak pidana korupsi, yaitu dari pendekatan follow the suspect (menangkap dan memidanakan pelaku kejahatan) menjadi follow the money (menelusuri aliran dana) dalam rangka perampasan aset tindak pidana. Penggabungan kedua pendekatan tersebut, diyakini akan semakin meningkatkan efektifitas pemberantasan tindak pidana korupsi di Indonesia. Selain itu, dalam rangka penyitaan harta kekayaan dari hasil tindak pidana korupsi, buku ini juga menawarkan konsep follow the document yaitu mengikuti dokumen yang menyertai transaksi aset, yang dilakukan guna memastikan harta kekayaan tersebut berasal dari tindak pidana korupsi.

Jaksa Agung RI Basrief Arief yang juga memberi Sambutan tertulis pada buku ini mengatakan, bahwa upaya perampasan aset tidak perlu menunggu putusan yang telah berkekuatan hukum tetap untuk menyatakan terdakwa bersalah dan yang dituntut adalah aset atau barang (in rem), bukan pelaku (in personam). Konsep ini merupakan pembaharuan terhadap sistem hukum saat ini yang masih berfokus pada tuntutan perampasan aset yang bergantung pada tuntutan kesalahan terdakwa dengan penggunaan standar pembuktian yang digunakan harus cukup bukti (beyond reasonable doubt/negative wettelijk). Penyitaan dan perampasan aset serta instrumen tindak pidana, dalam perkembangan terakhir di dunia internasional menjadi bagian penting dari upaya menekan tingkat kejahatan. Sehubungan dengan hal itu, maka dalam rangka ikut serta membangun bangsa melalui pencerahan kepada segenap lapisan masyarakat, penerbitan buku seperti ini diharapkan dapat diikuti oleh segenap insan Adhyaksa sebagai pengejawantahan dari semangat meningkatkan pengabdian kepada masyarakat sehingga keberadaan Kejaksaan dapat dirasakan manfaatnya bagi masyarakat.

Dalam Sambutan Ketua Mahkamah Agung RI Dr. H. Hatta Ali, S.H., M.H. dikatakan bahwa penerbitan buku ini diharapkan dapat menjadi salah satu sumber bacaan yang penting dalam rangka memperkaya pemikiran serta menjadi rujukan teoritis dan praktis bagi para praktisi hukum, khususnya institusi kehakiman dalam memeriksa dan memutus suatu perkara tindak pidana korupsi dengan tidak hanya mengedepankan aspek penghukuman fisik, tetapi juga mengutamakan pengembalian kerugian negara melalui perampasan aset secara efektif dan efisien. Pembentukan rezim perampasan aset tanpa tuntutan pidana merupakan bagian terpenting dalam upaya mengatasi masalah pengembalian aset korupsi, karena dengan mekanisme ini, adanya pelaku kejahatan yang dinyatakan secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan kejahatan berdasarkan suatu putusan pengadilan bukan merupakan prasyarat yang harus dipenuhi guna dilakukannya perampasan aset. Salah satu hal menarik yang dibahas dalam buku ini adalah berkaitan dengan pengembalian keuangan negara dalam perkara korupsi yaitu melalui perampasan aset dengan menerapkan dynamic burden of proof atau balance of probablilities atau sistem pembuktian yang lebih sederhana dengan membebankan kepada termohon/tergugat yang menguasai aset dimaksud membuktikan bahwa asal-usul aset tersebut bukan dari kejahatan/korupsi. Dalam kaitan dengan sistem pembuktian tersebut, tentu hakim memiliki peran yang signifikan khususnya dalam pemeriksaan persidangan perkara korupsi tersebut.

Ketua Mahkamah Agung RI Dr. H. Hatta Ali, S.H., M.H.  juga menyampaikan bahwa pembangunan rezim perampasan aset tanpa tuntutan pidana ini, tentu akan terkait erat dengan salah satu fungsi utama Mahkamah Agung dalam melaksanakan fungsi peradilan, yaitu sebagai Pengadilan Negara Tertinggi, yang bertugas membina keseragaman dalam penerapan hukum dan menjaga agar semua hukum dan undang-undang diseluruh wilayah negara RI diterapkan secara adil, tepat, dan benar serta fungsi pengaturan Mahkamah Agung dapat mengatur lebih lanjut hal-hal yang diperlukan bagi kelancaran penyelenggaraan peradilan apabila terdapat hal-hal yang belum cukup diatur dalam undang-undang tentang Mahkamah Agung sebagai pelengkap untuk mengisi kekurangan atau kekosongan hukum yang diperlukan bagi kelancaran penyelenggaraan peradilan.

Demikian sedikit uraian tentang isi buku ini, dan semoga bermanfaat bagi kita semua, terutama untuk kalangan akademisi dan praktisi hukum di Indonesia. [EN]

next see:

NCB efektif untuk merampas aset tersangka atau terdakwa korupsi yang wafat, sakit permanen, buron, atau tidak diketahui keberadaannya” >>>http://www.hukumonline.com/berita/baca/lt50c612ed7741b/kiat-merampas-aset-koruptor-tanpa-tuntutan-hukum

“Kepala PPATK Muhammad Yusuf berhasil meraih gelar Doktor bidang ilmu hukum. Dalam sidang promosi doktor di Universitas Padjadjaran, Senin (10/12), Yusuf berhasil mempertahankan disertasinya berjudul “Perampasan Aset Tanpa Tuntutan Pidana: Solusi Pemberantasan Korupsi di Indonesia” >>>http://www.hukumonline.com/berita/baca/lt50c55fc4c1914/kepala-ppatk-raih-gelar-doktor

“M Yusuf mendapatkan yudisium cumlaude dalam mempertahankan disertasinya yang berjudul ‘Kebijakan Hukum Perampasan Aset tanpa Tuntutan Pidana dalam Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi di  Indonesia‘. Bertindak sebagai promotor dalam sidang disertasi itu adalah Romli Atmasasmita, Mien Rukmini, Yunus Husein” >>>http://www.mediaindonesia.com/read/2012/12/10/369106/284/1/Kepala-PPATK-Dorong-Perampasan-Aset-Koruptor-Tanpa-Tuntutan

“PPATK secara resmi akan mengajukan peraturan perampasan aset tanpa proses sidang dan tuntutan pidana ini ke MA. Pasal 67 UU TPPU (Tindak Pidana Pencucian Uang) sudah memungkinkan ada hukum acaranya. PPATK akan  ajukan ke MA lalu dibuat PerMA (peraturan MA) dari MA” >>> http://nasional.news.viva.co.id/news/read/373821-mengejar-aset-koruptor-ala-ketua-ppatk


8 Responses to “Perampasan Aset Tanpa Tuntutan Pidana”


  1. 1 widiawati
    Januari 31, 2013 pukul 4:23 am

    dimana saya bisa dapat buku ini???

  2. Februari 1, 2013 pukul 2:04 am

    Luar Biasa.. Bagus banget bukux pak…
    Pak kalo boleh tahu buku yg ini sdah di jual scr umum belum pak?
    Alx say cari2 kok belum ada ya pak ?
    Mohon saranx pak.. Saya bisa beli dmna buku ini pak?
    Makasih pak…

  3. Maret 25, 2013 pukul 5:42 am

    bukunya menarik sekali ini
    kalau sudah ada mohon di infokan ya om..

    “terimakasih”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Desember 2012
S S R K J S M
« Nov   Mei »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blog Stats

  • 75,846 hits

%d blogger menyukai ini: